Presiden Turki berikrar akan terus hancurkan pelaku teror

Ankara, Turki (ANTARA News) – Presiden Turki pada Ahad (30/12) berikrar bahwa negaranya akan terus menghancurkan pelaku teror seperti yang dilakukan Ankara pada masa lalu.

“Kami memasuki sarang teroris, menghancurkan dan terus menghancurkan mereka,” kata Recep Tayyip Erdogan, sebagaimana dikutip Kantor Berita Anadolu –yang dipantau Antara di Jakarta, Senin. Presiden Turki tersebut merujuk kepada operasi kontrateror yang dilancarkan Ankara belum lama ini di dalam wilayah Turki dan di bagian barat-laut Suriah.

Erdogan berbicara dalam pertemuan Partai Keadilan dan Pembangunan (AK) berkuasa, yang dipimpinnya, di Istanbul.

Dalam dua tahun belakangan ini, Turki telah melancarkan dua operasi kontrateror di Suriah –Operation Euphrates Shield dan Olive Branch– untuk menghapuskan keberadaan anggota YPG/PKK dan Da`esh di dekat perbatasan Turki, dan yang ketiga diperkirakan dilancarkan di sisi timur Sungai Eufrat.

Dalam aksinya selama lebih dari 30 tahun melawan Turki, PKK –yang dimasukkan ke dalam daftar organisasi teroris oleh Turki, AS dan Uni Eropa– dianggap sebagai kematian sebanyak 40.000 orang, termasuk perempuan dan anak-anak. YPG adalah cabang PKK di Suriah.

Selama kurun waktu tiga bulan, koalisi pimpinan AS dan gerilyawn YPG/PKK menewaskan 165 warga sipil di satu wilayah Suriah Timur, kata satu organisasi nonpemerintah (NGO) Suriah di dalam satu laporan, Sabtu (29/12).

Serangan pasukan koalisi, yang berusaha mengusir anggota Da`esh dari daerah di sekitar Deir Ez-Zour, menewaskan 153 warga sipil, termasuk 71 anak-anak dan 29 perempuan. Sementara itu, serangan oleh gerilyawan YPG/PKK menewaskan 12 warga sipil selama masa yang sama –termasuk tiga anak kecil, kata Jaringan Suriah bagi Hak Asasi Manusia (SNHR) di dalam laporan yang mencakup masa 101 hari dari 11 September sampai 20 Desember.

Setelah pusat Kabupaten Hajin di Deir Ez-Zour diserbu oleh kelompok teror YPG/PKK, sebanyak 6.000 warga sipil di desa dan kota kecil lain yang dikuasai Da`esh terjebak di dalam pengepungan pasukan Pemerintah Presiden Bashar al-Assad dan gerilyawan YPG/PKK, kata laporan itu.

Laporan menambahkan Da`esh menggunakan warga sipil sebagai perisai manusia, sehingga mereka terpajan serangan membabi-buta oleh pasukan pemerintah dan gerilyawan YPG/PKK.

Da`esh masih menguasai lima kota kecil di bagian pedesaan Provinsi Deir Ez-Zour di Suriah Timur.

Dengan bantuan AS, anggota YPG/PKK menguasai sisi timur Sungai Eufrat dan daerah pedesaan di bagian barat serta timur Deir Ez-Ezour. Prancis juga menyediakan dukungan artileri buat kelompok teror itu.

Editor: Chaidar Abdullah

Pewarta:
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Presiden Turki berikrar akan terus hancurkan pelaku teror
Scroll to top